Monday, October 14, 2013

Working Journey

Karena bulan Oktober ini gw masuk kantor baru jadi pengen cerita-cerita soal perjalanan bekerja ya dan tentu saja dari sudut pandang gw :)

Kalo ditotalin, per tahun ini gw udah 8,5 tahun bekerja jadi karyawan, ebuset lama juga ya? #sotuanganasayang :p


Buanyaak banget suka dukanya di tiap kantor but I believe layaknya berlian, awal2 emang kudu ditempa dan diasah dulu ya biar bisa bersinar #cieeehh


Jadi gw lulus mid 2004 dengan IPK yang ngga oke dalam arti di bawah rata-rata syarat IPK lowongan kerja buat fresh graduate dari perusahaan-perusahaan beken. Gw memutuskan lulus jadi tukang insinyur teknik industri dengan IPK 2.62 karena ngerasa gw udah did my best lah and no regret lah ya (well I did regret it sih awal2, tapi ya itu konsekuensi yang gw sadarin). So, ya udah  dadah babay deh angan2 kerja di oil/mining/FMCG company waktu itu :D

Karena niat buat bekerja menggebu-gebu dan biar keluar dari rumah :D, jadi layaknya lulusan anyar ya apply sana-sini. Singkat kata berikut ringkasan working experience gw sampe sekarang:

1.     Citibank Bandung, 4/5 bulan aja – jadi sales buat mutual funds (reksa dana)
Nah ini yang nyesel kenapa dulu cuman jualan tanpa ngerti banget produknya aja… Coba dari dulu udah mulai invest di RD mungkin sekarang udah bisa jadi Warren Buffewati kali yaaa :D
Intinya disini bener-bener biar ngga nganggur aja (sambil nunggu keterima di perusahaan yang ok). Biar lebih kebayang gaji gw waktu itu 700 ribu saja!

 
2.      PT. ieh! Canada, hampir 2 tahun – jadi marketing
Perusahaan (keluarga I must say, yang punya dokter dan kawin ama dokter dari Canada) ini baru didirikan dan bergerak di bidang agribisnis dan punya produk yang organic. Ceritanya gw ketemu ownernya di suatu exhibition akhir tahun (dulu gw sering bantuin kantor tante gw jadi organiser’s staff di pameran, lagi2 mayan dapet duit tambahan :D) dan akhirnya si orang Canada ini nawarin gw kerja di tempat dia dan setelah gw pikir2 udah cukup lama ngga keterima2 mulu (mungkin karna mentok di IPK kali ya…) dan selain itu gw pengen banget ngerasain hidup sendiri, ngekos dan mandiri dan bebas in a way ngga diatur2 :D, so jadilah gw iyain dan kerja di sana :D Kenapa gw lama di sini? Karena ternyata selain dunianya baru dan menarik menurut gw, di sini banyak travellingnya soalnya kan perusahaan baru jadi masih banyak trial product dengan pemilik kebun sayur/bunga/teh/bahkan sawit! Terus karna punya produk aquaculture, buat pakan ikan jadilah gw juga pernah ke pertambakan bahkan pernah naik perahu ke suatu pulau pribadi di kawasan Pulau Seribu! Nah, travelling ke tempat-tempat beginilah yang bikin gw enjoy :) Terus kenapa akhirnya gw mutusin buat move on? Karena pas dapet pacar yang sekarang jadi suami, gw merasa terintimidasi dengan gajinya sebagai seorang banker hahaha :D Padahal gw paling males sih cari tau gaji si A, B berapa cuman lama2 kok ya panas juga ya dan jiwa kompetitif ini kembali muncul hihihi, jadinya gw emang merasa harus pindah karena melihat career path buat gw disini agak lama ya kayanya baru bisa jadi direktur #menurutngana? Oia, gaji gw disini 1,5 mio dan kalo dapet klien (ada bonusnya juga).. Mayan lah ya, mayan merana gw apalagi kan kudu bayar kos sendiri dan ongkos pp Jkt-Bdg-Jkt hihihi… Untung punya pacar waktu itu hahahah :D
 
3.     Marcus Evans Indonesia, hampir 1 tahun – jadi marketing tapi justru sebenernya sales sih :p
Lagi-lagi gw pindah karena “sambil-nunggu-yang-lebih-oke” dan dibayar lebih tinggi hahaha, cuman asli deh waktu itu cuman mikir, sekarang kantornya di Sudirman, cuy! (yang #3 kan di ruko daerah Harmoni) dan deketan dengan kantor si Tofan, hihihi :D
Sekilas tentang company ini, dia jualan service sih dengan bikin conference/seminar/training yang Oke2 sebenernya, cuman disini dia jualan lewat email dan telfon! Jadi semacem tele-marketer gitu…
Nah disini ilmu browsing/googling/research lebih terasah lagi karena kita dituntut kerja sangat efektif dan efisien jadi bener2 harus did our homework/did our research jadi ya nawarin suatu topic yang pas/kira-kira jadi kebutuhan buat suatu company jadi pas ngobrol ama decision makernya (which is direktur/senior manager) udah pasti goal…
Kerja disini gw digaji sekitar 2,5 mio kalo ngga salah dan bonusnya kalo deal lebih berasa banget, bisa bawa pulang minimum sekitar dua kali lipetnya-lah dan di sini gw pindah kosan dari Jl Kesehatan ke Jl Setiabudi Tengah. Karena emang kebiasaan hidup harus hemat ya dari awal kerja juga jadi seringnya jalan kaki pergi/pulang kantor, mayaan kan ongkos ngojek bisa dipake buat ngupi2 dan nongkrong :D Terus kenapa pindah semata-mata karna manajemennya mutusin buat nutup kantornya hahaha, dan tetep based di SG (dulu ada beberapa orang yang sempet ke SG juga, jd boleh dong ngarep ditugasin juga hahaha…) Jadi mayanlah dapet pesangon :D Karena terbiasa survive dan mau nyari kerjaan yang bener2 steady buat merintis karir yang bener, gw jadi agak selektif apply2 juga dan karena mayan focus maunya apa, di antara 2 pilihan waktu itu yang udah tahap offering: kerja di Panasonic dan di Synovate, akhirnya gw milih kerja di Synovate karena gw lebih merasa gw orang yang curious dan mau mendalami dunia research yang mana gw pikir waktu itu research agency is the best option (plus gw ngga perlu pindah kosan lagi) ;)

 
4.      PT. Synovate, hampir 3 tahun (terlama by far! See, I think I made the right choice! :D) – jadi researcher
Sebagai research agency, perusahaan ini sangat dinamis dan gw banyak banget belajar disini, mulai dari brand tracking, concept/product testing, shopper behavior, etc. Jadi ternyata dunia consumer research lagi hits waktu itu, banyak perusahaan yang spending uangnya banyak disini biar tau konsumen tuh suka ngga sih dengan produknya, apa sih yang dipikirin konsumen pas lagi belanja, kalo ada ide produk baru kira2 konsumen bisa terima dan meledak ngga ya salesnya, dll… Dan ngga terasa, selain gw suka, enjoy dan tertimbun dengan load kerjaan, posisi gw dari merangkak naik dari executive sampe jadi Project Manager.

Kan udah enak tuh, lagi2 pertanyaan kenapa mau pindah? Tak lain dan tak bukan karna gw udah punya anak dan ngerasa I need my work-life balance dan sepertinya kerja di “client-side” akan lebih better dalam hal time quality dengan keluarga dan di saat yg sama pas gw lagi proses ke suatu FMCG, gw juga ditawarin kerjaan ama temen lama yang pernah kerja di sini juga di perusahaan FMCG juga! Sebenernya dia nawarin ke collegue gw cuman karna dia jarang punya project product testing, jadilah gw yang direferensiin dan karna kenal juga ya hayu lah mari dicoba and begitulah akhirnya gw pindah juga :D
Di sini, income juga jadi agak membaik dan mungkin mulai bisa nyamain gaji temen2 seangkatan dulu ;) Sebut ngga ya? Boleh lah ya karena nominal itu kan relative ya, bukan mau pamer tapi niatnya cuman sharing arti perjuangan… Ok, terakhir hampir nembus dua digit. Mayan? Banget… Karna disini gw udah mulai bisa manjain diri sesekali belanja baju/sepatu Next, Mango, Zara, dll tentu saja dengan diskon lebih baik!! :D hidup modis (modal diskon!) :D

Oya, buat temen2 yang punya ade/sodara yang bingung cari kerjaan, am highly recommend work for research agency dengan catetan mau belajar dan tahan banting ya :D

5.      PT. Heinz ABC Indonesia, 2 tahun 4 bulan – jadi Consumer Insight team
Masih inget di atas gw tulis salah satu inceran gw dan pasti banyak orang lainnya kerja di FMCG company? Pernah denger quote “Be careful what you wish for, coz you just might get it on” dari lagu Home yang dinyanyiin ama Daughtry (vokalisnya pentolan American Idol)?
God really works in mysterious way yaah, yep am finally reached my dream after almost 6 years! *berkaca2*
 
Jujur, agak sulit waktu milih antara 2 FMCG, namun karna pertimbangan 1 dan lain hal gw akhirnya milih ke Heinz ABC :) Pengalaman di sini tentu aja banyak, gw banyak belajar tentang building and maintaining a brand here, selain di liat dari consumer’s perspective kita juga harus  liat dari sisi business owner-nya, ya kira2 begituu :) Salah satu ilmu yang gw dapet walo belum bisa dibilang mastering on it adalah mengolah data retail audit dari agency research yang nolak gw dua kali hahaha yaitu Nielsen… Lucu ya?!
Di HAI ini gw sempet dipromote juga dari Junior Manager ke Middle Manager, thank God! :) Agak struggle sih kerja di sini, kaget dengan ritme kerjanya yang sangat cepet dan demanding cuman lama2 jadi betah dan yang bikin gw betah adalah company-nya mengandalkan riset :)

Trus kenapa pindah lagi dong creeeyy? Pertanyaan bos dan temen2 gw, dan kali ini jawaban gw: “kenapa engga?” ;) Ok, let me be honest, di sini kerjaannya padet dan hectic juga, apalagi setahun terakhir, dan ya mungkin karna emang industrinya bergerak cepet juga wong namanya aja fast moving :p jadi sebenernya tahun ini gw udah pengen resign aja, pengen ngurusin bisnis sendiri yang belum tahu apa yg mau diseriusin bgt (walo udah ada @sapikate), dan karena I let Tofan to resign last year buat mengejar passion-nya yang lebih nyata dari gw, setelah dipikir mateng2 we still need fixed income… Eh tau2nya dari 2 bulan yang lalu, gw ditawarin kerjaan (lagi2 referensi) sama anak ahensi yang pernah kerja sama dulu. Dia ternyata udah kerja di perusahaan farmasi lokal dan karna dulu di Synovate sempet punya beberapa klien farmasi, gw tau lokasinya di daerah Cempaka Putih, Pulogadung, daerah sana lah, makanya gw nanya duluan: “lokasinya di Jak Bar ya?” dan kaget pas dia bilang: “dulu Senen sih! Tapi sekarang udah pindah di Senopati” … dan that was I heard a bell ringing in my head ;D Targetnya sih pengen punya kantor daerah Simatupang ya, cuman emang belum nyari (kecuali tawaran2 dari head hunter) dan pas ada tawaran yang lokasinya mayan deket dari rumah, kenapa ngga dicoba kan? ;) so, once again I gave my resignation letter to my great mentors by far! :’)

In my opinion, when you already a mom, esp working mom, quality time is becoming an important issue, office location matters and looking for work-life balance… Where’s money consideration? It’s not the top 3 options for me anymore… :)
Mmmh, soal income disini ngga usah di-reveal yah :) yang pasti gw merasa cukup banget, dan kerja di client-side, fasilitasnya sangat berasa, misalnya cash allowance dari tunjangan mobil dan bonusnya apalagi! :))) 2 tahun gw disini, minimum 3x gaji… Banyak ya? Jangan salah, 3-4 tahun lalu katanya pernah ada yang dapet 5-8x, cuyy!! Manteep yaa??! :D Mari kita liat return hasil investasi 10 tahun mendatang ahahaha…
Again, working in FMCG is recommended as well ;)

6.      PT. Combiphar
Here I am right now, baru hari ke-13 nih :) Am not ambitious to achieve something here, but at least with my experiences and skills, of course will try my best to contribute in this company :) Ssstt, satu pertimbangan gw ngerasa hooked dengan perusahaan ini karena tentu saja merasa consumer research itu penting dan tahun ini bikin event lari lho! Heheheh :D
Semoga bisa jadi perusahaan terakhir sebelum beneran jadi entrepreneur *amiiinn*
Soal income gimana? Walo bukan pertimbangan utama seperti yang disebut di atas, bersyukur masih naik dikit :) dan nothing beats jarak tempuh ke kantor hanya 30 menit, bisa pulang jam 5 teng selama 13 hari berturut2 dan bisa main sama El lebih lama, pacaran ama papanya El (dulu udah sering banget batal nonton/tiketnya angus karna gw ada kerjaan yg ngga bisa ditinggal) :)

Yak demikian perjalanan pengalaman bekerja gw selama ini, panjang juga ya :D
Beberapa hal pembelajaran yang menurut gw penting buat di-share or at least di-remind ulang:

Ø  Punya mimpi dan harus sabar
Gw suka banget quote bos besar dari HQ perusahaan lama yang bilang kurang lebih gini: “dream big coz the effort for dream small/big things is the same” :) Hey, it took me 6 years to work in FMCG company :)
Ø  Hard working
Namanya kerja ya, apalagi buat fresh grad, emang ya banyak lembur, kerjaan tapi dari situ banyak ilmunya and you’ll never know the clue that might lead you to your dream job…
Ø  Do your best and stop complaining
Ya namanya bekerja ya, ada kalanya politik antar tim/departemen sangat tinggi, bos kok kayanya ngga appreciate kerjaan, dan banyak keluh kesah lainnya… But let me tell you this (Tofan got this from his ex boss, which I loved it a lot): pokoknya whatever the situation is, just do you best coz somebody will watch! S(he) might not be your direct supervisor, but you’ll be surprised… :) Kalo perlu make your own style by giving added value yang bisa bikin keliatan beda dengan colleague lo… Unless, udah ngerasa males, beda, semangat hilang setiap harinya, visi misi company udah ngga sreg lagi, then maybe you can start to move on :)
Ø  Maintain good relationship with everyone
Bos dan temen kantor lama, temen2 agency, dll…
Intinya sih just be nice! Kalo gw sih as simple as ucapan selamat hari raya yang ada namanya (bukan broadcast :p) ato lebih bagus lagi kalo kita inget ultahnya dan ngucapin :) Remember, hari gini networking sangat penting, and I got my last job from a reference ;)
Ø  In my case and observation, saat baru lulus dan makin ke sini, pengalaman yang paling banyak dicari daripada titel S2 lho…
Don’t get me wrong, S2 bagus dan penting, namun menurut gw punya titel S2 akan lebih jadi value added ketika sebelumnya udah punya pengalaman bekerja, syukur2 udah tau akan dalemin sesuai dengan bidang yang disukain.
Perusahaan akan lebih prefer yang udah punya skill dibanding yang kaya akan teori, so make sure you’re on the right path… Contohnya gw: lulusan S1 Teknik Industri, walopun pengalaman research ngga dari awal, tapi ketika gw tau gw punya curiosity yg tinggi dan seneng di dunia ini, gw focus di situ dan career path-nya jelas karena perusahaan akan melihat pengalaman yang bisa diaplikasiin ketika bekerja nanti.
Ø  Don’t only look for the money
Cari pengalaman, cari tau tipe kerjaan yang disuka, cari tau semua hal pokonya, jangan cuman karna duit… Kan sekarang semuanya bisa dicari tau lewat mbah google kan, use it biar ngga salah ambil keputusan juga… Trust me, money will look for you, eventually! Contoh aja, ada orang yang money driven banget jadi ngga cepet puas dan sering pindah… Iya emang dapet duit lebih banyak tapi yang ada ngomel mulu!
Ø  Sekecil apapun gajinya, jangan lupa ada porsi yang dikembalikan ke Tuhan
Di agama gw namanya perpuluhan… Ah, nanti akan berkekurangan dong, crey… Sok atuh dicoba and you’ll be amazed! Ada aja pertolongan-Nya yang bikin kita ngga perlu ngutang (misal ditraktir makan siang mulu am abos/klien/ada event, yang bisa bikin kita hemat dan survive ampe akhir bulan) :D
Ø  Jangan lupa nabung/investasi…
Gw masih inget banget dulu ada yang pernah bilang ke gw: “selalu maintain pengeluaran yang sama walo income lo naik seiring pindah kerja/dapet bonus” Jujur agak susah sih maintain ini karna yang namanya manusia ya, saat income naik pengen ningkatin kualitas hidup juga, cuman lumayaan sih at least jadi lebih bisa mengontrol sesuatu dan ngga lifestyle/money oriented-minded ujung2nya… Toh sebenernya bukan berarti ngga mampu beli, tapi menunda sambil ngetes beneran butuh ato cuman pengen doing sih :p
Ø  Terakhir, jangan lupa berdoa
Kuasanya besar sekali lho! Gw bukan anak yang religious banget, tapi gw dibesarkan dengan cara ngandelin yang-di-atas, bukan ngandelin koneksi apalagi pejabat hahaha #siapangana

1 comment:

Junior Planner said...

Jadi serasa bernostalgia jaman2 pacaran dulu ngebusway jauh2 ke kesehatan or jalan kaki sudirman-setiabudi tiap sore, plus nongkrong di wtc. Or jaman2 stlh nikah tp mst nungguin istri di parkiran, yg walopun lagi hamil gede tp tetep mst lembur :) Yah, gw jg salut bgt dgn semua pencapaian sampe skrg. Two thumbs up..!! *peluuuuk*